Juli 25, 2021

Inspiratif.co.id

Inspirasinya Semua kalangan

Kepala Desa Bangkok Didatangi Puluhan Wartawan dan LSM

*Laporan Rochim – Inspiratif.co.id

SLAWI – Puluhan LSM dan Wartawan datangi kantor Kades yang tergabung dalam wadah Sekber Jateng Bersatu mendatangi Kantor Kepala Desa Bongkok Kecamatan Kramat Kabupaten Tegal pada Senin, 05-Juli-2021.

Kedatangan Puluhan LSM dan wartawan guna melakukan klarifikasi adanya dugaan penipuan yang dilakukan oleh Kepala Desa Bongkok yaitu Bapak Radin terkait dengan pungutan biaya sertifikat tanah milik Jaetun (56) warga RT/RW 002/005 Desa Bongkok Kecamatan Kramat Kabupaten Tegal.
Kepala Desa Bongkok ketika diklarifikasi mengelak adanya pungutan biaya sebesar 8,6 juta untuk pembuatan sertifikat tanah sebanyak dua bidang sawah milik warganya yang bernama Jaetun.

“Uang sebanyak 8,6 juta itu hanya untuk biaya pembuatan Akta saja bukan untuk pembuatan Sertifikat” terang Radin yang didampingi Hartono selaku Sekretaris Desa.
Ditambahkan bahwa uang 8,6 juta diperuntukan biaya dua buah Akta 1,6 juta dan sisanya yang 7 juta dibagi bagi dengan perangkat desa.

“Pikir saya wong dapat rejeki dari pembuatan akta makanya yang 7 juta saya bagi-bagikan dengan perangkat” jelas Radin dihadapan puluhan wartawan.
Ketika didesak atas dasar apa Kades memungut biaya Akta sebesar 8,6 juta untuk dua buah akta tanah.
“Umumnya di desa desa lain juga ada istilah pologoro, tapi saya hanya minta biaya sebesar itu karena Ibu Jaetun orang kaya. Dia beli tanah dimana mana jadi menurut saya tidak masalah” terang Radin.

Dari hasil klarifikasi dan audensi tersebut akhirnya Kepala Desa Bongkok sanggup akan mengembalikan sisa biaya pembuatan akta tanah kepada Ibu Jaetun sebesar 7 juta yang akan dikembalikan pada tanggal 15 juli 2021 sesuai dalam Surat Pernyataan yang ditandatangani oleh Radin selaku Kepala Desa Bongkok.
Atas tindakan Kepala Desa yang telah melakukan tindakan melawan hukum pihak SekberJateng Bersatu akan menindak lanjuti melaporkan kasus ini keranah hukum apabila Surat Pernyataan yang dibuat oleh Kepala Desa tidak dilaksanakan dan atau dipenuhi.

“Kami akan melaporkan ke pihak yang berwajib bilamana Kades Radin ingkar janji. Permasalahan ini selesai secara perdata akan tetapi tidak menggugurkan tindak pidananya. Karena dengan adanya surat pernyataan yang dibuat kades maka sudah merupakan barang bukti Kades telah melakukan perbuatan melawan hukum” terang Ali Rosidin selaku Ketua umum Sekber Jateng Bersatu sekaligus Ketua LSM Bina Pelangi.

Dalam acara klarifikasi juga dihadiri dari anggota Polsek Kramat yang saat itu sedang melakukan Patroli. (*)

 130 total views,  2 views today